DON'T JUDGE A BOOK BY ITS COVER

DON'T JUDGE A BOOK BY ITS COVER..  Quote klise yang selalu di dengar dimana-mana..  Berzaman tetapi tak lekang dipanas tak luput dek hujan.  Kenapa? Kerana attitude kita yang sering menilai orang lain dari luaran.. 5 hari.. 5 jam.. 5 minit, bahkan dalam masa 5 saat sahaja kita mampu untuk menilai seseorang.  Lebih-lebih lagi yang berunsur negatif.
Kadangkala aku juga tersilap menilai seseorang, secara selfish aku akan menegakkan benang yang basah dengan mengatakan orang itu yang bersikap sedemikian mengaburi kita untuk menilaikan dirinya.  Ibarat bio aura didalam bekas yang berdebu.  Sanggupkah kita meminum air tersebut sedangkan kebersihan dan khasiatnya tidak dapat kita nilai dengan mata kasar.  Perlukah kita mencari teleskop untuk mengintai bakteria-bakteria didalamnya? Perlukah kita memanggil pihak kesihatan membuat ujian keselamatan kandungannya?  Tidak perlu, kita hanya perlu mengambil air lain dan minum..  Simple kan?  Air itu?  Ianya hanyalah segelas air.  Tidak lebih dari itu.  Kerugian untuk membuangnya tidak akan menjejaskan kita.
Samalah anggapan kita pada seseorang, sekiranya seseorang yang kita kenali, bekerjasama atau yang berada dalam masyarakat kita berkelakuan aneh, uniq dan tidak munasabah, kita cepat melabelkan, mengecop atau men-tatoo tanpa mengenal dengan lebih dalam.. Kenapa?  Kerana kita banyak pilihan, lebih ramai orang disekeliling kita yang bersikap positif dan sempurna, tapi hakikatnya?  Adakah kandungan air yang dipaten serta dilabel indah itu baik untuk kita?  Enak, menarik dan menghilangkan dahaga tetapi dalam jangkamasa panjang mungkin akan memudaratkan kita.

Aku juga sering melatah, suka mengutuk dan melabel orang lain.  'Eh, lucunya pompuan tu , pakai tudung Hana Tajima tak agak-agak..' 'Eh tengok orang tu, pakai legging nipis dengan tudung, tak semenggah' 'tengok mamat tue, bajet macho, muke hancor.. cakap kuat2 poyo..' Itu diantara andaian dan tohmahan kepada orang yang dikenali selama 5 saat. Tak tahu nama, tempat tinggal lagikan no telefon.  Biasalah tu, orang lain pun pakat kutuk jugak, kalau taknak kutuk janganlah buat perangai pelik2.  Tapi dalam istilah yang berbeza, setiap orang ada naluri, kehendak dan pilihan sendiri dan siapa kita untuk memaksa mereka berjalan dilandasan yang sama dengan kita?
Seorang yang tidak munasabah dan tidak sesuai berada didalam komuniti kita, sering diabaikan. Kenapa kita perlu berkawan dengannya?  Bergaullah dengan yang lain biarkannya terus menjadi negatif.  Itulah teoriku setiap kali berhadapan dengan orang-orang yang tidak munasabah.  Teori yang ternyata berjaya mengelakkan aku dari sakit kepala. Namun, perlukah aku, kamu dan mereka menilai dan menghukum dan melabel seseorang sedangkan mungkin diketika ini dia memerlukan benteng-benteng kukuh untuknya berpaut, merangkak dan berjalan menuju kebahagiaan dilandasan yang benar.  Mungkin dia lebih sempurna dari aku, kamu dan mereka kerana dalam dirinya hanya sibuk membetulkan dirinya sedangkan kita pula sedang sibuk membetulkan orang lain.  Adakah cara dan sikap kita sendiri benar-benar betul?


Layakkah aku menilai tujuh lapisan pelangi sedangkan aku cuma mampu menghasilkan satu lapisan pelangi.


No comments:

Post a Comment